Kampuang Nan Jauah Di Mato – 11102007

Haaaaii…akhirnya gw nyampe juga di kampung..setelah tragedi tas yg bikin harap2 cemas..hehehe. kata nyokap jangan lupa bajunya di sedekahin ke orang satu, tanda syukur katanya.

Hmmmm… kampung gw itu adanya di Payakumbuh, sebuah kota agak kecil sekitar 120an km dari kota Padang. Kalo orang padang sih pasti tau payakumbuh itu dimana, hehehe..tapi kalo bukan, harus dijelasin duluu, abis mereka kan taunya padang doang. Padahal padang itu ibukotanya sumatera barat, cuma sebagian kecil. Mmm..kampung gw itu sebenernya lumayan terkenal, soalnya dilewatin jalan lintas sumatera padang-pekanbaru. Dan terkenal pula dengan keberadaan rumah makan-rumah makan *apalagi rumah makan Terang Bulan, hehehehe… terkenal sejak tahun 40-an, huhuhu..* tempat singgah orang2 yang dalam perjalanan ke pekanbaru. Habis letaknya bisa dibilang ditengah2 antara padang-pekanbaru sih. Rumah nenek gw sendiri adanya di desa, di daerah yang namanya Lubuk Bangku. Letaknya itu kira2 19 km dari pusat kota payakumbuh.

How am I gonna describe it?

Kampung gw itu masih ndesooo bgt, dirumah nenek gw ga ada tlp yg fixed dial gitu, kaya dirumah2 di jakarta, karena kabel telkom blom nyampe kesitu. Kalo mo dibuka line kesitu biayanya gede, sedangkan yang mo masang tlp cuma dikit. Yah namanya juga dikampung. Yang ada akhirnya berhandpone ria deh. Untungnya ada sinyal telkomsel *tapi indosat tidaaak..terhalang oleh bukit2..huhuhu..* tapi itu juga baru, palingan baru setahunan ini deh. Dulu kalo mo nlp pake hp harus pergi dulu ke arah pusat kota.. sekitar 7-8 km dari rumah baru mulai dapet sinyal. Repot deh. Berasa terisolasi dari dunia luar.

Trus disini nonton tipinya kudu pake parabola. Tapi kadang2 siarannya suka diacak gitu, jadi ga jelas gambarnya. Apalagi kalo lagi ujan. Wah mendadak yg tersisa cuma TPI dan Indosiar dengan segala kontes mama2nya. Ntah apakabarnya RCTI dan kawan2.

Hmmmm…karena agak jauh ya dari ibukota negara kita, kalo mo baca koran kompas harus nunggu siang dulu, soalnya kalo pagi blom ada..korannya blom nyampe dari jakarta. Untuk beli koran doang pun kita harus ke pusat kota dulu. Dan jangan dikira kalo ke pusat kota itu gampang. Kalo ga pake kendaraan sendiri mah…yaah..bisa sih naik angkot, tapi nunggunya lamaaa..karena bisa dibilang kampung gw itu letaknya diujuuuuuung yang dilewatin angkot, jadi angkotnya juga dikit. Udahlah nunggunya lama, jalannya juga pelaaaaaan…yang naik juga banyaaaaaakk…dempet2annya parah deh, melebihi mikrolet yang sistem 4-6.

Disini orang2nya masih saling kenal, namanya juga sekampung. Kaya nyokap gw yg kenal hampir semua orang disini. Bukannya nyombong nih..tapi keluarga besar gw memang termasuk org yg terpandang di desa *cuuiiihh….* jadi orang2 sini tau sama semua anak2nya nenek gw. Halah. Ada juga gw yg bingung kalo jalan suka disapa orang tidak dikenal..ditanya..ini cucunya si ini..anaknya si ini..kapan pulang..bla..bla..etc..karena banyak yang kenal jadi ga bisa macem2 deh disini, salah dikit bisa jadi omongan orang.

Kompensasi dari semua kekurangan yang ada disini tuh..udaranya yg sejuk, pemandangannya yg bagus dengan sawah2 dan bukit2..paling oke deh. Dan juga makanannya yang enak2, hehehe..pokoknya enak bgt liburan disini, asal jangan kelamaan aja, soalnya kalo lama2 *yah bangsanya 1 bulan keatas gitu*, pasti bakal mati bosen. Bener deh. Gw udah nyoba..rasanya pengen pulaaaang mulu tiap hari. Yah maksimal liburan disini 3 minggu deh. Lewat dari itu…

Tiga tahun yg lalu gw mudik, ternyata perubahannya ga banyak..masih kaya gitu aja. Yang berubah paling cat rumah nenek gw doang, hehehe.. oh iya, ada juga yg bikin jelek, penduduk disini bisa dibilang blom sadar lingkungan. Abis orang2nya masih suka buang sampah sembarangan sih. Duluuuuu bgtt waktu gw masih keciiil..ada sungai di deket sawah. Airnya bersih, deres. Dulu gw suka mandi disitu, belajar berenang juga disitu. Sekarang sungainya udah banyak sampah, soalnya orang2 suka buang sampah bekas motong ayam disitu. Kalo dulu sih kata nyokap gw ga ada penumpukan sampah ayam itu, soalnya langsung dimakan elang. Yah..jaman sekarang mana ada lagi elangnya. Jadi sekarang bisa dibilang ga ada lagi yg mandi disungai, soalnya udah pada punya kamar mandi, hihihihi.. ada lagi nih, tempat yg asik, mirip2 sungai tapi kecil..fungsinya buat ngalirin air ke sawah. Nah, sungai mini ini dulu juga tempat gw biasa mandi2. abis kan enak, dangkal *dalemnya paling dalem juga cuma sepaha*, deres gitu airnya. Tapi sekarang..yah..udah ga oke lagi deh. Bertambah kotor sih. Walopun masih banyak juga yang mandi disitu. Untungnya dulu sebelum semuanya sekotor sekarang gw sudah mencoba mandi2 di situ sampe puaaaass..hehehe..wuuiihhh..dulu mah gw suka banget sama yang namanya mandi di sungai. Namanya juga anak2..hehehe..

Kalo orang2 suka males ikut ortunya pulang kampung, gw malah semangat banget ngajak nyokap pulang kampung. Kalo bisa tiap liburan deh pulang kampung, huhuhuhu…

Ada sesuatu di sini yang selalu bikin gw kangen dan memanggil-manggil gw untuk pergi kesana…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s